Thursday, August 18, 2011

Ku RINDU...


Salam Pembaca,


      Dulu 2 insan ni amat rapat, seperti belangkas bak kata pepatah,
namun hari silih berganti dunia juga semkin maju.
semestinya ada perubahan dalam diri seseorang dan tanpa di duga,
kerinduan terhadapnya amat menyeksa jiwaku.
bukan berjauhan tapi ia sering di depan mata cuma perasaan yang terasa berjauhan.

saat di mana kami seperti tidak boleh di pisah kan..
tak pernah aku lupa janji kita..
abaikan baldi kat belakang tu ye..
eratnya pelukan seerat hubungan kami

setia kala kesedihan..

bersama kala keceriaan..

berkongsi segalanya...

melindungi antara 1 sama lain..

sentiasa ingin berdua denganmu SAHAJA..

kaulah teman  paling rapat yang aku  ada dan paling aku sayang..

FARAH FARMIZA ABDULLAH



Wednesday, August 17, 2011

Ramai berkata


Salam pembaca,


   pernah terlintas tok aku meluahkan isi hati pada sesorang insan yang juga bergelar seorang kawan,
akan tetapi aku takut akan kesilapan kata-kata yang bakal keluar dari mulut membuat orang salah mentafsir,
malam yang tak di duga, akhirnya terkeluar segala yang terpendam dari lubuk hati semua teman ku.
lalu bermula lah cerita dari seorang teman dan ke sorng teman, ku pikirkan hanya aku sorang yang terasa akan kehilangan dan perubahan nya, 
tapi ramai lagi yg merasakn perkara yang sama.
ini melibat kan 2 insan yg dahulunya pernah mnjadi org yg amat perihatin terhadap sahabt mereka.
malangnya itu semua dulu, kerana mereka dah membawa haluan sendri.
"Wahai sahabatku, ingatlah bahawa kalian dah tidak seperti dulu, 
kami sangat2 memerlukan perhatian dari kalian,
jangan lah lupakan sahabat2 kalian yang merindui diri kalian yang lama.
Walau apa pun pilihan kalian, kami boleh terima dengan terbuka cuma harapan kami,
KEMBALILAH SEMULA"


Tuesday, August 16, 2011

Semalam tak mungkin sama..



Salam Blogger,

           3 hari bersama sang teman lama, amat menghiburkan hati yang da berminggu berduka. Cuba mencari penawar duka, malangnya sangat sukar untuk di temui. Selama ni aku rasakan seperti hilangnya tempat ku untuk berkogsi dan memiliki seseorang yang sering dekat akan diri aku..Tapi aku silap, rupanya masih ada lagi si DIA yang mengikuti kisah perjalanan hidupku. Walau berjauhan tetapi dia tak lepas pandang akan diriku yang kecil ini dan serba kekurangan.
         
         Sungguh terharu sehingga hampir jatuh air mata pabila terdengar soalan yang keluar dari mulut DIA. Ya Allah, wujud lagi insan seperti dia yang memang memikirkan sahabatnya. Kau amat memahami perasaan sahabatmu ni, kau lebih mengerti akan apa yang sahabat kau rasa kan ni..

        Di bulan Ramadhan ni, DIA meninggalkan pesan kepada ku sebelum dia meninggalkan aku kesorangan semula untuk menenpuh ujian ni seorang diri. Takkan pernah ku lupa akan pesan darinya, dan aku berjanji akan jadi lebih kuat dan tabah untuk mengharungi hari-hari ku.

         Beberapa minit selepas aku melambai kepadanya, namun aku tak cukup tabah dan akhirnya air mata ku mula bergenang dan ku cuba menahan tapi aku lemah. Kenapa berlaku begini? Kenapa saat ni? Di mana silap aku? Beberapa jam kemudian makin pedih hati ni, tapi ku pujuk hati ini agar tidak mempedulikan semua yang berlaku. Belajar tuk berpijak di bumi yang nyata kerna" Aku bukan siapa pada kau dan aku juga tiada hak atas dirimu"..tanx for everything..